BUKU TERBARU: Anak Malaya di Republik Turki

BUKU TERBARU: Anak Malaya di Republik Turki

Tuesday, August 1, 2017

KE MANA ABANG YUSUF?

Oleh: Thaqib Shaker

“Kenapalah suamiku masih belum pulang. Janji nak makan malam bersama!”. Keluh Zurina sambil meletakkan bag tangan Louis Vuittonnya ke atas meja makan, lalunya duduk tersandar keletihan di sofa. Dia terus mengelamun sambil menguis-nguis rambut ikal mayangnya. Petang itu, Zurina pulang awal ke rumah kerana rencananya untuk keluar makan malam bersama suaminya, Yusuf pada jam 8 malam seperti yang dijanjikan
.
Mata Zurina sesekali tertumpu ke arah jarum jam yang bergerak pantas. Tangannya pula dicengkam erat kerana merasa geram. Entah mengapa hari itu, perasaan Zurina bercampur baur. Fikirannya bercelaru. Seolah-olah ada sesuatu yang tidak kena. Akhirnya, kesabaran dan egonya tercabar, maka lantas telefon bimbit HTCnya dicapai dan segera menghubungi Yusuf.

“Tuttt...tuttt..Err...Ye saya?”. Panggilan telefon dijawab oleh seseorang yang suaranya lembut dan sudah pastinya bukan Yusuf. Zurina ternyata merasa cemas. Hatinya berdebar. Keringatnya pula mula mengalir membasahi wajahnya. Matanya ditutup dengan rapat.

“Siapa kau?! Bagi aku bercakap dengan Yusuf!”. Zurina melepaskan amarahnya dengan menengkin gadis yang tidak dikenalinya itu. Setahunya, Yusuf seorang yang jujur dan begitu setia dengannya. Perkahwinan mereka selama dua tahun itu begitu bahagia tanpa sebarang kesulitan. “Adakah Yusuf telah curang kepadaku dalam diam-diam?”. Bisik hati kecil Zurina yang sedih dan pedih. Akalnya yang waras itu dihasut dengan bisikan-bisikan negatif.

“Sabar Zurina. Aku sedang di dalam perjalanan ke rumahmu”. Gadis itu menjawab ringkas lalu mematikan panggilan tersebut dengan serta merta. Zurina benar-benar hilang pertimbangan dan kawalan. Dia mencampakkan setiap barang yang ada di hadapannya. Pasu bunga bercorak bunga ros yang dibeli sewaktu di England dihempas ke dinding sehingga pecah berderai. Habis segala-galanya diselerakkan.

Selang beberapa minit kemudian, kedengaran bunyi sebuah kereta masuk ke halaman rumahnya. Zurina segera bergegas ke dapur lalu mengambil sebilah pisau panjang yang tajam dan terus berlari ke luar rumah. Kelihatan 4 orang keluar dari kenderaan Mercedes Benz E260 milik Yusuf. Apa yang mengejutkan ialah Yusuf sama sekali tidak kelihatan! Apakah yang sudah berlaku? Siapakah mereka? Di manakah Yusuf?
 
 

Tanpa pertimbangan, Zurina terus sahaja menyerang gadis yang disangkanya perempuan simpanan Yusuf. Serangannya itu sempat dihalang oleh 3 orang lelaki berbadan sasa. Gadis berambut kerinting itu kelihatan tenang sahaja sambil menunggu masa yang sesuai untuk menjelaskan sesuatu yang penting kepada Zurina.

“Kak Zu...istighfar...saya Ina ni...adik kepada bang Yusuf”. Rupanya gadis itu adalah Sabrina. Adik bongsu Yusuf. Ina terpaksa menghentikan sementara kata-katanya kerana mengesat air matanya yang mengalir deras kerana merasa sedih melihat situasi kakak iparnya yang kelihatan seperti orang kurang siuman.

“Kak...bang Yusuf sudah meninggal seminggu yang lalu kerana kemalangan...kak Zu sudah lupakah?”. Berat lidah Sabrina untuk kembali mengingatkan Zurina dengan memori hitam itu. Yusuf telah terlibat dengan kemalangan dengan sebuah lori simen sewaktu bergegas memandu pulang ke rumah kerana takut terlambat untuk mengambil Zurina bagi memenuhi janjinya makan malam bersama.

Sebaliknya yang tiba ke rumah Zurina ialah dua anggota Polis yang memaklumkan kejadian tersebut. Yusuf meninggal serta merta di tempat kejadian. Zurina sememangnya tidak mampu menerima takdir Allah. Ujian datang tanpa diduga. Doktor yang merawatnya mengesahkan Zurina mengalami kemurungan yang mendalam sehingga tekanan mental. Sabrina kemudiannya mengeluarkan sekeping kertas dari koceknya yang diambil dari akhbar watan.

Zurina merampas kertas itu dengan kasar dan terus membaca isinya. “Ahli perniagaan mati kemalangan di persimpangan masuk ke Taman Melawati”. Zurina menangis mendayu-dayu sambil menyebut nama suaminya “Abang...abang...Zu rindukanmu”.

Maafkan diriku ini…
Tiada rela jua jadi begini…
Tika cinta kian bersemi…
Oh relakanlah kupergi…
Lirik lagu A to Z, darjat

-TAMAT-

Jika anda berminat boleh SHARE. Saya akan menulis lagi.
Lawat juga blog saya: http://thaqibshaker.blogspot.my/

Saturday, July 29, 2017

Catatan seminggu di Kota Medan (Hari Keenam dan Ketujuh)



25 Julai 2017

Mandi, solat subuh dan bersarapan telah aku laksanakan. Kini aku hanya menunggu kak Cilik bersiap untuk bertemu ati Salhah di Masjid Raya seperti yang ditetapkan. Semasa aku sedang menyarung baju kemeja hitamku. Kak Cilik pun tiba dan memberitahu bahawa kami tidak perlu ke Masjid Raya lagi sebaliknya ati Salhah dan anaknya sendiri akan ke sini memandangkan mereka tinggal hanya berdekatan.

Kata-kata kak Cilik itu aku anggap sebagai khabar gembira. Lebih baik sahaja mereka bertandang di rumah. Lebih selesa dan nyaman. Afandi telah pun keluar ke tempat kerjanya pagi-pagi lagi. Sementara isterinya pula, Fitri sibuk mengemas ruang tamu untuk menyambut kedatangan ati Salhah.

Kedengaran bunyi sebuah motor di hadapan rumah. Ati Salhah dan anaknya, Chairat sudah pun tiba.  Aku dan kak Cilik bergegas ke luar rumah untuk menyambut mereka. Ati Salhah kelihatan masih sihat dan bertenaga. Cuma dia berjalan agak perlahan dan perlu dipimping memadangkan kakinya tidak kuat lagi. Aku bersalaman dengan mereka dengan penuh penghormatan.

Ati Salhah memulakan bicara dengan bertanya asal usulku di Malaysia. Dia kelihatan berminat sekali. Sebenarnya, salah satu sebab aku ingin bertemu dengan ati Salhah ialah untuk memenuhi permintaan pakcikku, ami Fayed. Kerana katanya, kali terakhir dia bertemu dengan ati Salhah ialah sekitar tahun 1986. Lama juga! 

Ami Fayed ada juga menghantar sekeping gambar ati Salhah menerusi saluran whatsapp supaya aku dapat mengecamnya. Ya! Ternyata benarlah orangnya, aku tidak silap. Kak Cilik memintaku supaya berdiri di sisi ati Salhah untuk mengambil gambar bersama sebagai kenangan dan bukti pertemuan tersebut.

Pagi itu, aku terus menghubungi ami Fayed menerusi whatsapp supaya dia dapat bercakap terus dengan ati Salhah. Selepas mereka berbual, ati Salhah meminta aku menunjukkan gambar terbaru ami Fayed kerana terlalu lama tidak berjumpa. Aku kembali menghantar pesanan mesej kepada ami Fayed memintanya menghantarkan sekeping gambar dirinya.

“Oh, dah tua ye dia”. Kata ati Salhah sambil tersenyum ketika melihat gambar ami Fayed dan isterinya. Aku tanpa membuang masa, terus mengambil maklumat ati Salhah dan anaknya seperti nombor telefon dan alamat rumah supaya mereka tidak lagi terputus hubungan. Aku turut memberikan maklumat diri aku kepada Chairat.

Soalan--soalan yang aku kemukakan kepada ati Salhah sudah pasti perihal Syekh Muhammad bin Abdul Hamid. Kata ati Salhah, dia pernah hidup di zamannya dan masih mengingati beberapa perkara berkenaan Syekh Muhammad. Jelas ati Salhah, Syekh Muhammad yang lahir sekitar tahun 1860/70 ini gemar berpakaian putih dan membawa payung setiap kali keluar rumah.

Bagaimapaun, ati Salhah tidak banyak mengingati riwayat hidupnya. Tetapi apa yang pasti. Syekh Muhammad adalah seorang yang begitu alim dan kuat pegangan agamanya. Dia sangat dihormati oleh masyarakat setempat. Ketika aku membuat banyak kajian tentang moyangku seorang ini, barulah aku tahu segala kehidupan susah dan senangnya. 

“Puas hati ke Thaqib?”. Kak Cilik bertanya selepas ati Salhah dan anaknya pulang. “Puas!!” Kataku ringkas dengan tersenyum gembira. Sekurang-kurangnya impianku telah tercapai sehari sebelum kepulanganku ke Kuala Lumpur pada keesokan harinya. Alhamdulillah. Jutaan terima kasih buat kak Cilik yang membantu aku dari awal sehingga akhir!

Sekarang misi seterusnya, ialah berkunjung semula ke rumah bang Wiwi yang tidak kutemui sejak beberapa hari. Aku mengucapkan terima kasih kepada Fitri di atas kesudiannya menerima kujungan kami bermalam di rumahnya. Aku mendoakan supaya mereka bahagia selamanya bersama Nabilah yang kian membesar. Amin.

Bang Wiwi dilihat sedang duduk di bahagian belakang rumahnya bersama laptop dan printer. Dia yang segak dengan pakaian rasmi pejabatnya kelihatan begitu sibuk sekali melakukan kerja-kerjanya.

Kami duduk sejenak di rumah bang Wiwi untuk bersolat dan makan tengahari. Sebelum kami berpisah. Aku mengucapkan terima kasih kepadanya dan meminta untuk mengambil gambar bersama sebagai kenang-kenangan.

“Sekarang kita ke Berastagi”. Ujar kak Cilik. Berastagi merupakan sebuah kota kecil yang terletak di dalam wilayah Karo di Sumatera Utara. Jumlah penduduknya pula sekitar 50,000 orang. Dari kota Medan ke Berastagi tidaklah begitu jauh iaitu sekitar 66 kilometer sahaja atau sejam perjalanan.

Pemandangan yang indah

Berastagi terletak jauh di atas puncak gunung. Kereta yang dipandu oleh Ikhsan tidak lagi begitu laju seperti sebelumnya kerana jalannya yang bersimpang siur, berbukit bukau dan sesak dengan pelbagai jenis kenderaan. Khususnya lori-lori yang melambatkan lagi perjalan. Semakin tinggi bergerak ke atas gunung, semakin sejuk dirasakan.

Pemandangan yang indah

Oh! Kali ini aku benar-benar merasa sejuk tambahan pula waktu sudah hampir lewat petang. Maka kesejukannya pula semakin bertambah. Ia mengingatkan aku sewaktu mula-mula dahulu melawat ke kota Bandung pada tahun 2011 bersama dua orang kakakku, anak dan suaminya. Kota Bandung yang terletak tinggi di atas bukit memang agak sejuk juga.

Aku sempat berkunjung ke gunung Tangkuban Parahu yang setinggi lebih 2,000 meter itu. Sementara di situ turut terdapat sebuah ladang strawberry yang luas..  Juga aku sempat ke pusat membeli belah terkenal iaitu Paris Van Java, juga berkunjung keTrans Studio Bandung dan pasar baru yang sangat terkenal dengan barangannya yang murah. 

Sebaik keluar dari kenderaan. Beberapa orang datang ke arah aku sambil mengajak aku menunggang kuda-kuda mereka yang berwarna hitam cantik. Aku tidak mahu dan cukup sekadar melihat  kuda-kudanya dari dekat. Opah, kak Nana bersama anaknya dan Ikhsan tunggu di kereta. Sementara aku dan kak Cilik berjalan-jalan di sekitar kawasan tersebut.

Berastagi

Kawasan ini lebih kepada pasar. Macam-macam jenis buah-buahan ada dijual. Ramai juga para pelancong dari negara luar di sana, tidak terlepas juga yang datang daripada Malaysia. Kemungkinan mereka menetap di sebuah hotel yang terletak di hadapan Berastagi. 

Kak Cilik mengajak aku duduk minum air tebu di salah sebuah kedai. Sambil itu, dia memesan jagung keju yang tidak pernah aku lihat dan cuba. Ternyata ianya begitu sedap sekali. Tak tahulah jika jagung keju ini terdapat di Malaysia atau tidak. Aku turut membeli sepaket buah strawberry yang sangat manis. 

Jagung keju yang sangat enak!

Selepas itu, kami menuju pula ke sebuah tempat yang bernama Penatapan Berastagi. Ia merupakan sebuah restoran yang terletak di puncak gunung. Kami boleh menikmati makanan sambil melihat pemandangan gunung-ganang yang indah. Aku terkadang itu menggeletar kesejukan kerana hari sudah hampir gelap.

 
Aku dan kak Cilek di penatapan Berastagi

Nasi goreng seperti biasa menjadi pilihanku. Aku turut memesan sejenis minuman yang bernama Bandrek. Aku mengetahui perihal air ini melalui salah seorang pengguna Facebook yang menyarankan aku supaya mencubanya. Bandrek ialah minumam tradisional orang Sunda dari Jawa Barat.

Bandrek yang tidak kucintai

Air ini selalunya dihidangkan pada cuaca yang sejuk. Bagi aku, Bandrek ini tidak ubah seperti halia. Mahu sahaja aku termuntah. Tidak sedap! Mungkin lidahku masih tidak mampu menerima air yang masih baru ini. 

Aku tidak melepaskan peluang menggunakan lebihan wang yang ada. Aku turut membeli sebuah fridge magnet yang murah sebagai koleksiku. Selepas puas bersiar-siar dan bergambar. Kami pun bertolak pulang semula ke kampung. Tamatlah sudah pengembaraan aku pada hari itu, yang juga merupakan pengembaraan terakhir kerana keesokannya pula aku akan kembali pulang ke Kuala Lumpur.

25 Julai 2017

Jika sebelumnya, aku bangun pagi dengan perasaan yang gembira dan teruja. Tetapi tidak lagi untuk hari ini. Selepas aku bangun solat dan bersarapan. Aku terus mengemaskan bagasiku yang kian berat dengan pelbagai macam barangan.

Semalam kak Cilik telah membeli dua potong kek pandan sebagai hadiah kepada aku sekeluarga dan pakcikku, ami Zubir. Sementara atok memeberikan sepasang telekung buat ibuku. Nasib baik bagasi ku begitu kecil. Jika tidak, pasti lebih banyak hadiah yang akan diberikan mereka.

Hari ini, aku akan berlepas pulang semula ke Kuala Lumpur pada jam 12.30 tengahari. Jadi pada jam 9 pagi lagi, aku dan kak Cilik sambil ditemani kak Iten dan Ikhsan ke Lapangan Terbang Kuala Namu. Tetapi sebelum itu, aku bersalaman dan mengucapkan selamat tinggal kepada Opah sekeluarga. Opah tidak dapat mengikuti ku kerana pada hari tersebut dia mempunyai kelas agama. 

Kesemua ahli keluarga kak Cilik mengucapkan terima kasih di atas kedatangan aku. Begitu juga aku yang terhutang budi dengan segala kebaikan mereka. Segala makan dan minumku harap dihalalkan dan segala salah silapku dimaafkan. Aku terfikir, mampukah aku membalas segala jasa mereka yang begitu besar ini? 

Gambar terakhir bersama bang Pipon

Bolehkah aku melakukan hal yang sama sekiranya mereka berkunjung ke negaraku? Percutian ini benar-benar merupakan sebuah percutian yang berkualiti. Kerana bukan sahaja aku dapat bertemu semula dengan ahli keluarga dari negara seberang. Bahkan aku telah dibawa untuk melawat banyak tempat lawatan yang jarang-jarang orang lawati.

Kami tiba di Lapangan Terbang selepas 40 minit perjalanan. Semua urusan di kaunter seperti mendapatkan boarding pass selesai. Aku sekali lagi mengucapkan selamat tinggal kepada kak Cilek dan kak Iten dan berlalu pergi. Tepat jam 12.30. Pesawat Air Asia, QZ 124 pun berlepas ke Kuala Lumpur.

-TAMAT-

Saya mengucapkan jutaan terima kasih kepada semua yang mengikuti kisah ini daripada hari pertama sehingga akhir. :)

Catatan seminggu di Kota Medan (Hari Kelima)


24 Julai 2017


Pejam celik sudah pun masuk hari ke lima. Esok merupakan hari terakhir aku berada di kota Medan. Masa berlalu begitu pantas sekali. Sebenarnya daripada hari pertama lagi kak Cilik sudah mengatakan bahawa lawatan aku ke Medan begitu singkat sekali. Seharusnya aku meluangkan masa di sini selama sebulan, barulah merasa puas.

Memang benar kata kak Cilik. Sebelum aku berangkat ke kota Medan, aku telah pun merancang untuk melawat seorang lagi daripada kalangan ahli keluargaku, iaitu bang Rizwan yang menetap di Pekan Baru. Aku bertemu dengannya sewaktu di KL tempoh lalu. Dia begitu tertarik dengan buku penulisan ‘Anak Malaya Di Republik Turki’ karyaku.

Aku bersama Opah, kak Cilik (tudung putih) dan Tengku Mahyuni (tudung biru) sewaktu di KL
Kata Kak Cilik, kalau mahu ke Pekan Baru, perjalanannya boleh memakan masa sekitar 12 jam dengan kereta. Menggunakan pesawat merupakan jalan terbaik. Lalu aku pun melihat di beberapa laman web penerbangan tambang murah. Kelihatan seperti Sriwijaya Air sahaja yang mempunyai khidmat ke Pekan Baru. Harga tiketnya pula agak mahal. Lalu aku batalkan sahaja hasratku ke sana. 

Pagi itu, seperti biasa. Selepas aku bersiap. Aku terus melangkah keluar ke halaman rumah. Kelihatan nasi lemak dan teh panas sudah tersedia di atas meja makan seperti selalu. Opah pula baru sahaja habis bersarapan. Dia mengajak aku duduk di sampingnya. Sambil makan, aku mendengar segala cerita dan nasihat Opah yang membina.

Dari jauh aku dapat melihat kak Iten sedang berjalan menuju ke rumah kak Cilek sambil di tangannya membawa sejenis makanan. “Makanlah kerang ini”. Kata kak Iten. Aku pun mejamahnya sedikit kerana merasa sudah kenyang. Kak Cilek turut ada membeli goreng pisang. Mewah betul sarapan pagi ku. Tapi malangnya, aku tidak mampu menghabiskan kesemuanya. 

Kak Cilek memberitahu aku bahawa rencana untuk hari ini ialah menjejaki salasilahku di kota Medan. Dia turut memaklumkan bahawa semalam dia sudah berhubung dengan seseorang yang mengetahui tentang kisah moyangku, Syekh Muhammad dan ahli keluarga yang lain. Aku menjadi teruja dan menunggu saatnya untuk ke sana.

Sekitar jam 12 tengahari. Aku, kak Cilek, kak Wawa bersama kedua-dua anak kecilnya, Icah dan Adib serta Opah bergerak menuju ke kota Medan. Sementara Ikhsan pula bertugas sebagai pemandu seperti biasa. 

Rumah pertama yang kami ziarah ialah rumah Ati Syarifah Rafidah yang merupakan cucu kepada Jadda Halimah di Jalan Karya. Rumahnya terletak bersebelahan dengan sebuah restoran Malaysia kelolaan sebuah NGO yang agak terkenal di tanah air dengan kekuatan ekonominya. Tertulis nama-nama menu di atas kain rentangnya seperti roti canai, nasi lemak dan teh tarik. 

Ati Syarifah Rafidah
Bagaimanapun, restoran itu telah pun tutup sewaktu itu. Aku yang dahagakan teh tarik dan roti canai Malaya ingin sahaja direntap kain rentang tersebut lalu menjamahnya. Sekali lagi aku tidak bertuah kerana kain rentang tersebut terletak di dalam restorannya yang ditutup dengan pagar. Ha ha.

Sementara di rumah Ati Syarifah. Aku, Opah dan kak Cilik mengambil peluang menunaikan solat zohor terlebih dahulu. Kemudian memulakan perbincangan. Aku menanyakan beberapa soalan berkenaan moyangku kepada ati. Tetapi dia tidak mempunyai maklumat yang terperinci. Lalu dia memberikan nama seseorang yang aku boleh berhubung iaitu ati Faizah.

Ati memberikan nombor telefonnya dan kak Cilik segera menghubunginya. Alhamdulillah, ati Faizah bersetuju untuk bertemu sekalipun dikekang dengan jadual yang padat. Lalu petang itu juga kami berkunjung ke rumah orang tuanya di jalan Masjid. Kereta yang dipandu Ikhsan pun meluncur perlahan masuk ke sebuah lorong yang gelap dan sempit.

Sebaik sahaja keluar daripada lorong tersebut. Maka kami melihat ada sebuah rumah di situ dan ati Faizah telah pun sedia menunggu di pintu masuk. Kami di sapa dan dijemput masuk ke dalam rumah. Aku memperkenalkan diri aku dan tujuan kedatangan aku.

Perbualan di antara kami pun bermula. Ternyata banyak manfaatnya sewaktu bertemu dengan ati Faizah. Katanya dia pernah datang ke Malaysia beberapa kali bertemu dengan sanak saudaranya. Lalu aku ditunjukkan sehelai kertas yang di atasnya terdapat sebuah lakaran jalur keturunan aku dan nenek moyangku. Wah! begitu gembira sekali. 

Selang 20 minit kemudian. Terdapat seorang lagi wanita yang hadir ke rumah Ati Faizah. Ternyata orangnya ialah ati Nenna. Dia telah memberikan kepadaku maklumat seorang lagi yang boleh aku temui iaitu ati Salhah yang katanya pernah hidup sezaman dengan moyangku, Syekh Muhammad. 

Kak Cilik tanpa membuang masanya terus menghubungi ati Salhah untuk memaklumkan tujuan kami. Tetapi yang mengangkatnya ialah anaknya yang bernama Chairat Humit. Katanya esok mereka boleh datang bertemu di Masjid Raya yang aku pernah menunaikan solat Jumaat bersama bang Wiwi dulu. Akhirnya kami mencapai kata sepakat dan bersurai dari rumah ati Faizah.

Waktu sudah pun gelap. Hujan mula turun membasahi bumi dengan lebat. Perut pula berbunyi tanda lapar. Ikhsan memakirkan kenderaannya di hadapan sebuah restoran dan keluar sendirian untuk membeli nasi goreng bungkus buat kami semua. 

Seperti seorang perantau. Hari ini kami akan menginap di rumah cucu Opah yang terletak berdekatan. Selalunya jika di kota Medan, kami boleh menginap di rumah bang Wiwi. Tetapi kata kak Cilik, rumahnya agak jauh sedikit. Maka tidak perlulah ke sana memandangkan esok kami akan bertemu dengan ati Salhah di kawasan sini juga. Aku akur.

Kedatangan kami disambut oleh seorang gadis kecil berskirt merah. Aku mengangkat bagasi kecil ku lalu memberi salam dan masuk ke dalam. Aku turut disambut oleh sepasang suami isteri yang kelihatan masih muda. Namanya Alif berumur 24 tahun dan isterinya Fitri berumur 29 tahun dan si gadis kecil tadi itu ialah Nabilah, anak mereka yang berumur 4 tahun.

Kami semua beramah mesra sambil menikmati nasi goreng yang dibeli Ikhsan tadi. Suasana di dalam rumah pula kecoh selepas Adib dan Icah bertemu dengan teman seusianya Nabilah. Maka bermainlah mereka dengan gembira sementara kami di sini pula sengsara mendengar segala tangisan dan jeritan mereka. Ha ha. Nakal mana pun, kanak-kanak adalah pujaan hidupku.

Selepas makan malam, aku masuk ke kamar mandi bagi membersihkan diri. Kemudian terus sahaja aku berlalu masuk ke bilik tidur sambil mengucapkan selamat malam kepada yang lain. Hari ini merupakan hari yang agak istimewa kerana aku sekadar merantau mencari maklumat nenek moyangku. Aku sejujurnya agak berpuas hati. Tetapi fikirku esok pasti lebih memuaskan kerana yang akan datang adalah orang yang pernah hidup bersama moyangku. Lalu sebelum tidur aku menyusun beberapa soalan dan lelap dalam kesunyian malam.    

Bersambung...

Design by The Blogger Templates

Design by The Blogger Templates